Home / BANTEN

Kamis, 28 Juli 2022 - 18:37 WIB

Skor PPDB Bakal Dibuka, Sekda Prov Banten Akan Copot dan Pidanakan Oknum Yang Bermain

SEKILASBANTEN.COM, Banten, – Sekretaris Daerah Provinsi Banten Trenggano, bakal membuka skor hasil pelaksanaan PPDB Banten 2022 yang disebut – sebut sarat dengan kecurangan yang disinyalir dilakukan secara masif, terstruktur dan sistematis.

Hal itu diutarakan Trenggano saat menggelar audensi dengan beberapa perwakilan dari Aliansi Masyarakat peduli pendidikan di kantor dinas pendidikan dan kebudayaan Provinsi Banten kamis (28/7/2022).

Trenggano menyebut, bukan cuma dari inspektorat provinsi Banten, saat ini juga tengah menunggu jadwal diperiksanya seluruh sekolah menengah atas di banten oleh Inspektorat Jenderal Kemdikbudristek

“kita akan melakukan audit bersama Irjen, setelah itu kami memastikan akan membuka hasilnya kepada publik,” ungkapnya

Ia mengaku jika nantinya diketemukan terdapat pelanggaran atau kecurangan pada pelaksanaan PPDB Banten 2022 pihaknya tidak segan – segan menjatuhkan sanksi mulai dari pencopotan hingga mempidanakan oknum – oknum yang bermain.

“Kita melibatkan saber pungli, tentunya kita tidak akan segan untuk mempidanakan segala bentuk transaksi dalam pelaksanaan PPDB,” ungkapnya.

Ia tidak menampik tudingan kecurangan pelaksanan PPDB yang selama ini berkembang dan menjadi keresahan masyarakat Banten, namun begitu dirinya tidak dapat berbuat banyak lantaran tudingan – tudingan tersebut tidak dibarengi dengan bukti -bukti yang otentik.

“Jika memang teman – teman aktifis ada datanya berikan ke kami agar kami dapat melakukan tindakan dan mempermudah kami dalam melakukan audit,” ungkap dia.

Baca Juga  Pertama di Banten Lapas Pemuda Tangerang Miliki Kampus Kehidupan untuk Menunjang Pendidikan WBP

Menanggapi hal tersebut, Koordinator Aliansi Masyarakat Peduli pendidikan, Saipul Basri, mengaku pesimis Sekretaris daerah provinsi Banten memiliki niatan untuk membuka skor PPDB Banten 2022.

Ia menilai, niatan sekda untuk membuka skor PPDB yang diduga sarat dengan kecurangan hanya sebatas retrorika yang tidak lagi bisa dipercaya oleh masyarakat Banten.

“Sebagai contoh, sekda mengaku kesulitan untuk menemui kepala sekolah, namun pada kenyataannya kami memiliki dokumentasi sekda berfoto bersama dengan kepala SMAN di Kota Tangerang saat pelaksanaan PPDB, dari situ saja kita bisa melihat dugaan aroma kebohongan dari mulut sekda,” jelas Aktifis yang akrab disapa Marcel.

Meski demikian, dirinya akan mengawal janji sekda untuk membongkar dugaan kecurangan yang terjadi pada pelaksanaan PPDB di Banten, agar kedepan tidak ada kecurangan – kecurangan yang terus terjadi disetiap tahunnya.

“Kita tunggu janji beliau, jika memang dalam waktu yang sudah ditentukan janji itu tidak direalisasi tentunya kita akan kembali turun kejalan sekaligus meminta pertanggungjawaban dari Pj Gubernur yang mempercayakan posisi strategis kepada Trenggano,” Ujar Marcel.

Terpisah, H. Saleh Harahap penggiat pendidikan yang turut hadir dalam aksi tersebut mengungkapkan hal senada, menurut dia proses pelaksanaan PPDB di Banten harus segera dilakukan audit dan harus dipublikasikan kepada publik.

Ia mencontohkan, di SMAN 11 Kabupaten Tangerang ia mengaku kesulitan dalam mengakses informasi hasil seleksi, pasalnya selain diwajibkan untuk memasukan Nomor Induk Siswa Nasional (NISN), terdapat kolom tanggal lahir yang wajib di isi.

Baca Juga  Dalam Penanganan Covid-19, Gubernur WH : Nilai Kemanusiaan Harus Diutamakan

“Ini kan konyol, seolah olah anak anak kita bersaing dan dinyatakan kalah tanpa tau skor atau hasil dari orang lain yang berhasil menyingkirkan anak kita,” tutur Aktifis yang tercatat sebagai ketua Koordinator Barisan Perjuangan Rakyat Jelata.

untuk itu, ia menilai perlu dibukanya informasi lantaran selain sedikit mengobati luka psikologis yang dialami oleh masyarakat yang merasa dicurangi, dengan dibukanya informasi skor pelaksanaan PPDB juga diharapkan mampu menjadi titik awal dalam menyelesaikan persoalan PPDB yang setiap tahun terus terulang dan terulang lagi.

“Tabrani (kadisdikbud Banten) bukan orang bodoh, dia pernah membuat program PPDB SD dan SMP di Kota Tangerang, kenapa itu tidak dia lakukan padahal program ciptaannya yang sekarang sudah berjalan tidak menimbulkan kegaduhan dan kegalauan masyarakat,” ungkap H. Saleh.

Ia berharap, pemerintah Provinsi Banten dalam waktu dekat dapat merealisasikan apa yang telah diungkapkan sekretaris daerah provinsi banten, sehingga kepercayaan publik atas negara dapat dikembalikan.

“Masyarakat sekarang sudah tidak lagi percaya kepada negara, sudah seharusnya Banten mengembalikan kepercayaan publik,” jelasnya. (Red/Frwt).

Share :

Baca Juga

BANTEN

Diacara Maulid Akbar, Gubernur WH : Pemerintah Inginkan Masyarakat Terbebas Dari Covid-19

BANTEN

Direktorat Samapta Polda Banten Rutin Patroli ke Posko Pengungsian

BANTEN

Gubernur Banten: Semua Harus Memperhatikan dan Melaksanakan Protokol Kesehatan

BANTEN

BBKP Bandara Soetta Musnahkan Benih Kedelai Bervirus

BANTEN

Peringati HPSN, Ditpolairud Polda Banten Lakukan Bersih-bersih Sampah di Pesisir Pantai dan Laut

BANTEN

DPD RI Dorong Banten jadi Kawasan Industri Halal

BANTEN

Giat Bhaksos, Dansat Brimob Polda Banten Ikut Donor Darah

BANTEN

Pimpinan Ponpes Al Fathaniyah Serang Banten Polri Tindak Tegas Penyebar Hoax